Yayasan Madani Berkelanjutan Perkenalkan Konsep Area Potensi Terbakar Pada  RDPU Panja DPR RI Mengenai Pengendalian Serta Penindakan Karhutla
Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) Panja Komisi IV DPR RI Mengenai Pengendalian Serta Penindakan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) bersama pakar dan Lembaga Swada Masyarakat (Senin,28/06/20

[MadaniNews] Pada Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) Panja Komisi IV DPR RI Mengenai Pengendalian Serta Penindakan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) bersama pakar dan Lembaga Swada Masyarakat (Senin,28/06/2021), Yayasan Madani Berkelanjutan memperkenalkan konsep Area Potensi Terbakar (APT) sebagai solusi dalam upaya pencegahan karhutla di tanah air.


Giorgio Budi Indrarto, selaku Direktur Program Yayasan Madani Berkelanjutan yang hadir dalam RDPU tersebut menyampaikan bahwa APT merupakan salah satu bentuk kontribusi Madani dalam upaya pemerintah dalam melakukan pengendalian dan penindakan karhutla. 


Pengendalian dini dalam kasus karhutla adalah garis kunci yang harus menjadi perhatian utama dalam upaya penanganan karhutla. Oleh karena itu, agar kita lebih cepat menentukan tindakan yang akan kita lakukan, Madani menghadirkan konsep APT sebagai bentuk dukungan nyata kepada pemerintah berupa cara untuk mengevaluasi kejadiaan kebakaran hutan yang pernah terjadi di tahun sebelumnya dan juga melihat dari kasus lima bulan ke belakang”, ujar Giorgio Budi Indrarto atau yang akrab dipanggil Jojo. 


BACA JUGA: Nol Deforestasi Kunci Nol Emisi


Secara garis besar APT adalah sebuah pendekatan untuk memperkirakan area yang berkemungkinan tinggi mengalami Karhutla berdasarkan jumlah, sebaran, dan lama bertahan

titik panas (hotspot). 


Jojo juga mengatakan pentingnya penggunaan APT adalah agar pemerintah mendapatkan bacaan yang cepat sehingga dapat bergerak cepat berdasarkan data yang akurat. “APT ini juga dikembangkan dengan korelasi data yang cukup besar dengan SiPongi yakni antara 92-95% sehingga kalau kita bicara margin of error dapat dikatakan sangat kecil sekali”, pungkas Jojo. 


Dalam RDPU Panja Komisi IV DPR RI Mengenai Pengendalian Serta Penindakan Karhutla ini, hadir beberapa pakar seperti Prof.Dr.Bambang Hero Saharjo, M.Agr selaku pakar forensik kebakaran Indonesia di Institut Pertanian Bogor, kemudian hadir pula Prof.Dr.Ir.Azwar Maas, M.sc selaku Guru Besar Ilmu Tanah Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada. Sementara itu, bersama Yayasan Madani Berkelanjutan, hadir beberapa organisasi masyarakat sipil seperti Perkumpulan Kaoem Telapak, Greenpeace Indonesia, dan Kemitraan. 


Dapatkan bahan presentasi Yayasan Madani Berkelanjutan dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) Panja Komisi IV DPR RI Mengenai Pengendalian Serta Penindakan Kebakaran Hutan dan Lahan dengan mengunduh di lampiran yang tersedia di bawah ini.